Cerita sex dengan datin


26-Apr-2020 11:48

Cerita sex dengan datin-2

Full free sex hookup

Menekan dari atas, lubang pantatnya menelan batang ku hingga ke pangkal. Nikmatnya lubang pantat mak datin ni tak terkata, terasa ketat di dalamnya. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini.

Apabila saja lidah ku menerjah masuk kelubang pantatnya, Rikni merengek-rengek kecil. Datin memegang batang ku dan membawanya ke permukaan lubang pantatnya. sedapnya...." Sehingga bibir pantatnya bertemu dengan pangkal batang ku. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. aaaaa." rengekan Rikni mengikut irama sorong tarik dari atas ke bawah. Dengan menggunakan dua jari, aku sorong tarik masukan jari ke dalam lubang pantat Datin Julia.

Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. "Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rik bawakan minumnya." Rikni berlalu pergi ke ruang dapur. "Tolong Rik suis on aircon bilik ni." Pinta Datin Julia sebaik sahaja melihat aku melangkah masuk. ngak mahu lolos." Sambung Rikni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda.

Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. Aku merenung bahagian pusat Rikni yang terdedah pada pandangan. Pahanya yang putih gebu terserlah apabila kain ketat yang dipakainya terbelah di belakang. Majalah yang aku bawa tadi aku letakan di atas meja lampu tidur.

Sepertimana kisah dalam siri pertama dulu , aku terpaksa melayani kehendak sex kedua-dua wanita ini. Tiada cemburu diantara dia dengan Rikni, walaupun Rikni hanya oarang gajinya. Hari Sabtu petang, adalah hari terakhir seminar, sebelum pulang ke rumah Datin, aku berhasrat ke terminal Pudu Raya untuk dapatkan tiket bas perjalanan balik ke Pulau Pinang. " Ini yang aku tak tahan ni, suara manja Datin Ju membuatkan aku mengiyakan saja, aku sekadar mengangguk kepala tanda setuju. "Yus , you pula yang drive." Suara Datin Julia manja. Disebalik seluar dalam Datin yang nipis itu kelihatan warna kehitaman bulu pantatnya.

Datin Julia akur, menghidupkan injin kereta, kenakan giar bergerak perlahan meninggalkan porch hotel. Kereta bergerak ke hadapan, sampai di satu simpang, kereta membelok masuk ke jalan sahala dan berhenti di hadapan sebuah apartmen. "Ju sewakan untuk orang." "Baru semalam dikosongkan." "Jadi Ju datang ni nak bantu Rikni bersihkan apartmen dan pastikan jika ada yang perlu dibaiki." "Bertuahnya si jantan yang dapat miliki Mak Datin ni. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah hingga ke punggung Rikni. Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya. Aku, Rikni dan Datin Julia masing-masing terlentang kepenatan di atas katil.